16 September 2017

Hujung Minggu Yang Hampir 100% Lancar

Ahad.

Macam Ahad yang sudah-sudah. Jika bini aku cuti, shif petang atau malam... kami bertiga akan sambung tidur sehingga membawa ke pukul 9 atau 10 pagi. Hari ini juga tidak terkecuali.

Dalam mata masih terasa berpasir, aku pusing kiri memandang wajah luhur Khayla yang masih lelap dengan mulut masih kemas membalut puting. Tangan aku hulurkan mencapai kaca mata yang aku letakkan semalam, sebelum mata terlelap. Aku pandang wajah bini aku, tergambar kepenatan. "Mungkin Khayla tidur lambat lagi malam tadi." Hati aku terdetik.

Selang beberapa detik, aku lihat Khayla menggeliat dan menggosok mata buntangnya. Sah nak minta susu.

"Kejap dik, ayah buat susu." Aku memujuk.

Aku ke dapur. Basuh botol susu dan terus bancuh suam-suam.

Aku kembali ke bilik. "Yang, bangun yang... suapkan susu Khayla ni. Abang nak kencing." Lalu aku menuju ke bilik air di luar bilik tengah. Usai menunaikan hajat, aku terus ke dapur.

Alang-alang, pinggan mangkuk, periuk yang ada di sinki aku cuci siap-siap. Takdelah bini aku mengomel dan dia boleh terus masak. "Ah, masak je lah nasi terus... nanti Ain siap masak boleh terus makan."

Aku menunduk mencapai skop beras dan mencedok dua cawan setengah beras super tempatan cap rambutan ke dalam periuk nasi. Tiga kali basuhan dengan satu kali selawat, lalu aku menyukat air sehingga cukup seruas jari telunjuk melebihi sukatan nasi. Periuk nasi kemudiannya aku letakkan ke atas table-top dan menekan suis palam di dinding.

Aku kembali ke bilik. "Sayang, gi la siapkan barang nak masak, abang dah letak nasi. Khayla abang mandikan nanti." Khayla tersengih-sengih seakan dapat mengagak aku nak terkam dan menggeletek. Puas kami bergurau kat atas katil, aku mendukungnya ke ruang tamu. Aku tinggalkan Khayla mengomel seorang diri sambil membelek eBook MommyHanna. Aku siapkan air mandian Khayla sambil sesekali menjenguk ke dapur.

"Jom mandi dik, air dah siap." Aku mengajak Khayla walaupun aku tahu dia tak faham mana dan aku kena dukung dia ke bilik air. Galak betul main air si Khayla ni. Satu waktu sahaja yang dia tak suka air, waktu dia tak sihat. Memang mengamuk kalau tiba waktu mandi.

Selesai mandikan Khayla, aku pakaikan seluar dan meeninggalkan dia bermain sambil aku pasangkan televisyen dengan saluran Ceria. Kebetulan cerita Didi & Friends tengah ditayangkan. Seronok lah dia sambil kepala digoyangkan mengikut lagu.

Aku ke dapur. Isi ayam aku cuci sambil bini aku menyiapkan sayur untuk digulai lemak putih. Gulai lemak putih ni kalau santannya pekat ditambah isi ikan selayang segar yang di'blend' dengan bawang merah dan sedikit lada hitam... memang membuka selera. Aku capai lima ulas bawang putih yang gemuk-gemuk, aku kopek bersama seinci setengah halia. Dua bahan tadi aku tumbukkan halus menggunakan lesung dan alu yang aku beli di kedai acheh waktu awal pernikahan kami dahulu. Usai ditumbuk, bahan-bahan tadi aku lumurkan ke atas ayam bersama serbuk kunyit dan garam halus. Ini untuk ayam goreng. Memang sedap digandingkan dengan sayur lemak putih. Panjang pulak perenggan ni.

Sambil memasak kami laki bini, kami selang seli dengan gurauan dan bercerita tentang kerja, anak kami dan keluarga kami yang jauh di mata. Terasa kebahagiaan menyelimuti rumahtangga kami. "Sayang gi la depan dulu, tak apa lauk ni abang tengokkan."

Aku panaskan minyak dan memasukkan ayam yang dah diperap tadi. Dah garing keemasan, aku mencapai pula isi ikan tenggiri yang bini aku perapkan dengan garam kunyit. Yang ini untuk Khayla. Jam dah menunjukkan pukul 11. Lauk pun dah siap semuanya. Aku pun keluar ke ruang tamu kembali.


"Sayang nak Nescafe ke teh tarik?" Saja aku bagi dua pilihan tu. Malas nak pelawa air Milo kerana perut aku cukup membenci Milo di pagi hari. "Ikutlah bang." Jawabnya ringkas.

"Tengok Khayla ni kejap, sayang nak gi isi nasi nak suap Khayla." Katanya. Aku membiarkan. Dalam hati aku "Fuh, lega pagi Ahad ni tugas kami laki bini sempurna. Bolehlah sayang aku ni pergi kerja dengan tenang." Aku bergurau dan bermain dengan anak kesayangan aku. Tak henti-henti gelak. Suka lah dia. Nanti lepas ibunya suap nasi, minum susu, tidurlah dia.

Tiba-tiba... "Abang! Alaaaaaa..." Aku tersentak. "Kenapa yang? Lauk semua dah masak tu, abang dah rasa okay dah." Aku memotong.

"Haduh... Okay mendenyeeee... nasi ni. Kenapa tak tekan suis dekat periukkkkkk?" Aduh, markah yang hampir cemerlang pagi ni terus jadi hampir gagal. Lalu kami pasrah menunggu nasi masak.

Read More »